top of page

Gadis Muda ku

Mampu99- Suatu hari, saya menerima misi resmi di kota M dan dengan iseng saya menghubunginya di nomor telepon yang dia berikan sebelumnya. Dan dia akan senang melihat Anda, asalkan dia membawa teman. Alhasil, saya bertemu dengannya di salah satu kafe di pinggiran kota.

“Hei.. Kamu Ika,” sapaku. “Hei, Dandy, ya…” Ika mengulurkan tangannya sebagai jawaban.

“Ini temanku, Dhoni,” perkenalkan temannya.

“Oh ya, ini temanku juga, Reeda,” kata Ika sambil memperkenalkan temannya. Sekilas, Ika memiliki penampilan gadis model. Pasalnya tubuhnya sangat tipis dengan spek 167/45. Jadi tonjolan di payudara dan bokong tidak begitu terlihat seperti pada gadis-gadis yang saya kenal.


Lamunanku terhenti saat Ika memberikan menu yang ingin aku pesan. “De, kamu mau makan apa?” tanya Ika.

“Mmm, uh.. terserah,” jawabku gugup.

“Kenapa kamu berbicara … Seberapa menakutkan itu?” dia bertanya dengan aneh.

Wow, dadaku berdebar kencang saat dia memanggilku dengan kata “katakan…” tapi aku cepat-cepat menangani situasi dan bertindak seperti itu bukan apa-apa GR, panggilan yang menurutku sangat romantis. “Tidak apa apa, aku pergi,” jawabku.

Ketika kami pertama kali bertemu dalam percakapan, saya hanya berbicara tentang status pernikahan saya. Dan ternyata, diluar dugaanku, Ika bisa menerima karena dia sangat menyukai cowok yang lebih tua darinya.

Kami berempat berlangsung selama 2 jam, membicarakan apa saja yang bisa didiskusikan. Bagus tentang kuliahnya, masalahnya waktu terakhir menunjukkan 9 hingga 1/4. Akhirnya, dia menawarkan untuk mengantarku kembali ke asrama.

“Ika, sudah malam, biar ku antar pulang,” kataku.

“Baik, Mas Dandy,” jawab Ika singkat sambil bangkit dari duduknya.

Setelah membayar di konter, saya bergegas keluar ke mobil bintang dingin di luar kafe.

“Dan minggu depan saya mau ke Surabaya,” kata Ika.

“Ah, untuk apa?” Aku bertanya.

“Aku ingin bertemu denganmu, apakah kamu punya waktu?” jawabnya sambil tertawa.

derajat! Jantungku berhenti berdetak saat Ika mengatakan itu, aku langsung berusaha mengendalikan keadaan.

“Oke, aku akan meneleponmu, Mas,” kata Ika.

“Jadi kamu mau ikut Rida atau sendiri?” Aku bertanya.

“Sendiri bang, kata ika.

Tanpa disadari, penginapan sudah sampai di depan Ica.

“Selamat malam,” kataku.

“Makasih bang, sampai ketemu minggu berikutnya,” kata ika.

“Baik,” jawabku singkat sebelum langsung tancap gas kembali ke Surabaya, masih merasa sedikit tercengang dengan kata-kata romantis Ika. Tapi tidak peduli seberapa keras kepala saya, saya tetap mengikuti prinsip keperawanan saya. Bagi saya, jika gadis itu masih perawan, saya tidak akan pernah mau berhubungan seks karena sudah menjadi aturan saya untuk tidak merusak masa depan seseorang.

Enam hari berlalu setelah pertemuan pertama saya dengan Ika, dan sesuai janjinya, Ika menelepon ke ponsel saya pada Kamis sore. Lagu dilema ponsel saya diputar dan ketika saya melihat layar itu adalah 081252xx (nomor Ica).

“bisa kah jemput besok?” tanya Ika.

“Oke oke, jam berapa sekarang?” Saya meminta jawabannya.

“Mungkin dari Surabaya jam 6 sore,” jawab Ika.

“Kenapa kamu ingin segera kembali?” selidiki aku

“mau ku kamu temani aku satu malam” jelasnya.

Sifat Ika ini membuatku berpikir itu tidak masalah.

“Oh, siapa yang takut,” tantangku.

“Ok Mas, sampai jumpa besok” sambil berkata ponselnya langsung dimatikan.

Ketika telepon mati, saya langsung menghubungi salah satu hotel di Surabaya yang menjadi favorit saya, dan kebetulan saya adalah anggota hotel tersebut. Sehingga saya dapat memesan kamar dengan posisi terbuka setiap saat.

Pada hari Jumat, pukul 6 sore. di sebelah kanan, saya duduk di kursi mobil saya. Stasiun Bungur Asih berhenti dan 5 menit kemudian ponselku berdering, “Kamu dimana?” suara Ika.

“Aku sedang berada di tempat parkir terminal,” jelasku.

“Oke, aku akan melakukannya,” jawab Ika.

Aku cemas menunggu Ika keluar dari pintu keluar stasiun terminal, di kejauhan aku melihat tubuh kurus, sedikit bergoyang seperti sedang di atas catwalk. Setan bertanduk itu menyerangku saat Ika sedang berjalan menuju mobilku.

“Hai Mas Dandy, apa kabar?” tanya Ika.

“Oke, Ika,” jawabku singkat

“Mas Dandy sudah lama menunggu,” dia memulai.

“Belum, Ika,” jawabku singkat.

Tak perlu dikatakan, saya langsung pergi ke hotel yang saya pesan sehari sebelumnya. Dan wewangian dengan aroma melati benar-benar menggugah hasrat saya untuk para pria. Setan bertanduk itu semakin lama semakin menggerogoti pikiran kotorku untuk langsung bercinta dengannya.

Sesampainya di hotel, saya langsung minta kunci dan menuju ke lantai 2 nomor 222.

“Kenapa Mas, kenapa pesan kamar dengan dua ranjang?” tanya Ika.

“Sungguh mengapa?” Saya tercengang.

“Ika mau tempat tidur biar aku bisa sendiri,” jawab Ika polos.

Meskipun iblis tersenyum di atas kepala saya dan berkata: ya! tapi aku mencoba bersikap dingin di depan Ika dan berbicara sedikit bijak seperti orang tua.

“kita tidak bermain di ruangan ini kan?” Saya bertanya.

“Iya Mas, saya mau mandi dulu,” jawab Ika kesal.

Ica mandi selama 15 menit, akhirnya pintu kamar mandi terbuka, yang mengejutkan saya, Ica hanya mengenakan bra tipis tanpa bra dan CD, sehingga dua puting kecil terlihat jelas di balik bra tipisnya. Tidak melihat bagaimana tingkah Ika membuat jantungku berdetak lebih cepat, aku segera mengambil handuk dan pergi mandi.

Sudah larut malam dan aku berada di kamarku berdua dengan Ika selama hampir 3 jam, jantungku berdetak lebih cepat ketika Ika tidak sengaja menyentuh bahuku sesekali. Anak laki-laki saya mencoba untuk keluar dari celana saya.

“Mas, kamu lucu banget hari ini,” puji Ika.

“Oh, kamu bisa melakukannya,” jawabku sedikit gugup.

Karena pertanyaan itu hanya berjarak 20cm dari wajahku, aroma manis wajahnya merangsang saraf laki-lakiku.

“Mmm, bagaimana…” Belum selesai aku tiba-tiba tubuh kecil Ika sudah berada di pangkuanku. Membuatnya lebih mudah untuk mencium bibirku. Padahal posisiku sangat tidak kondusif untuk merespon ciuman Ika karena posisi lenganku menopang tubuhku.

“Mmm.. Mas.. aku menyukaimu.” Kata Ika sambil melanjutkan ciuman mematikannya.

Aku tidak bisa menjawab sepatah kata pun karena bibir tipis Ika menyerang bibirku beberapa kali. Perlahan tapi pasti, aku mulai menggeser posisiku di atas ranjang sehingga tubuh kecil Ika dengan mudahnya menjorok ke atas tubuhku.

Aku merasakan perutku yang berisi cairan mulai keluar dari vagina Ika. Karena dia tidak pernah memakai celana dalam, ketika dia duduk di perutku, aku bisa merasakan betapa lembut bulu-bulu di selangkangan gadis ini. Tanganku mulai membelai punggung dan leher Iku dengan sangat keras hingga membuat Iku bergoyang.

Cegukan mulai keluar dari mulutku, menjilati putingku, membuat darahku muncrat.

“Ika… sayang Heli…” rintihku.

Ika sepertinya semakin ingin mendengar eranganku, dan gadis ini berani memainkan lidahnya di sekitar perutku. Tubuhnya menunduk dan wajahnya bersandar di selangkanganku, dalam satu gerakan celana Adidas yang aku pakai langsung dilepas.

“Mas.. aku suka penismu.. Ini gila besar” kata Ika dan kemudian mulutnya yang tipis mulai mendarat di batang penisku.

“Ooo…” Aku mengerang dan mengerang saat mulut Ika mulai melahap penisku yang sudah keras.

Sesekali tangan kurus mengguncang kemaluanku.

“Aww.. Sakit sayang,” teriakku saat giginya membentur kepala penisku.

Saya hanya menikmati menjilati, mengisap dan mengisap bibir tipis Ika sementara saya melihat ke bawah dan melihat bagaimana Ika asyik mengisap penisku. Wow, gadis ini sangat pandai melakukan oral seks. Hati-hati, saya akan menjawab ketika gadis itu puas mengisap penisku. Saat aku sedang membayangkan apa yang akan aku lakukan dengan gadis kecil ini, tiba-tiba Ika bangkit dari selangkanganku dan berdiri.

“Ika sudah tidak tahan lagi… Bolehkah aku masuk?” tanya Ika sambil mengeluarkan penisku dari mulutnya.

“Ika, Mas, kamu tidak mau kalau masih perawan,” aku mencoba menjelaskan masalah mendasarku dengan keperawanan seseorang.

“Mas, Ika pengen banget… Ika ngelakuinnya sama pacarku,” jelas Ika tak mau kalah.

“Apakah kamu serius..?” tanyaku bingung.

“Percayalah Ika Mas, aku sudah tidak perawan lagi.” Begitu aku mengatakan itu, Ika langsung berada di atasku.

Tangannya yang kurus memegang penisku dengan mantap terhadap pembukaan vaginanya.

Astaga.., suara penisku merobek vagina Ika.

Ujung penisku langsung membuka celah sempit di selangkangan Ika.

“Gila alangkah enaknya punya Mas.. aakkh” erang Ika sambil mulai berusaha mendapatkan seluruh batang penisku.

Saya merasa skylight Ika sangat sempit, jadi saya merasakan sesuatu menekan pubis saya.

“Mas.. mandek, gila banget.. padahal belum full…” erang Ika.

“Mas gila, lama kamu… Enaak Mas,” erang Ika.

Beberapa kali Ika tiba-tiba menggerakkan tubuhnya ke atas dan ke bawah

“Mas.. Aaampunn.. aku sudah tidak tahan lagi…” rintih Ika.

“Mas.. Dandy.. Ica kee.. luuaarr..” bersama dengan erangan panjang Ica, aku merasakan sesuatu merobek kemaluanku.

Sssurr.., cairannya terasa basah di selangkanganku.

Tubuh Ika langsung lemas dari permainan sebelumnya, jadi dia berbaring telentang, memejamkan mata, merasakan sisa-sisa kenikmatan yang telah diraihnya. Tanpa menarik napas, aku mulai mencondongkan tubuh ke arah dada gadis muda itu. Dengan sentuhan penuh perasaan, lidahku mulai bermain dengan putingnya yang masih kencang. Saya mencoba untuk membangkitkan gairah di Itza, itu mulai memudar.

“Mass.. Kamu luar biasa.. Uhhh,” pujian Ika tidak berakhir saat gigi nakalku mulai menggigit lembut puting Ika. Aku membiarkan tangannya mencapai kepalaku, yang tergoda oleh kenikmatan putingnya yang kencang. Ternyata Ika tergolong gadis tanpa payudara sehingga putingnya dominan.

Semakin lama, mulut liarku mulai merespon ketertarikan Ika saat dia memelukku sebelumnya. Terkadang tubuhnya yang ramping bergetar hebat saat aku memainkan lidahku di atas pusarnya yang menyebabkan pinggulnya melebar. Saya tidak melewatkan kesempatan seperti itu, sepotong daging dengan rambut tipis seperti itu langsung jatuh di wajah saya. Dalam satu gerakan, tanganku bisa mengunci pinggulnya di atas bahunya.

“Mmas.. Gelii.. Astaga.. Oooh,” Ika hanya bisa mengerang saat aku memainkan lidahku di atas klitorisnya.

Kadang-kadang saya bisa mencium bau cairan Ikea yang keluar selama pertandingan pertama. Dan ini meningkatkan keinginan saya untuk menyerap semua cairan yang mulai mengalir dari vaginanya. Seiring waktu, pinggul kecil Ika menonjol dari saya mengisap selangkangannya. Dalam beberapa menit..

“Mas.. Maaf.. aku mau keluar lagi.. Mmass” Ika membenamkan wajahku di antara pahanya.

Pada saat yang sama, cairan putih mengalir deras dari ujung vaginanya. Menjadi liar sebentar, saya meminum semua cairan yang keluar dan kemudian menjilatnya tanpa ada cairan yang tersisa. BACA JUGA : Teman lama “Aku sangat lelah…” tanyaku. “Kamu benar-benar gila, Mas. Kamu memang hebat,” kata Ika. Sebelum dia selesai memujiku, aku langsung mengangkat tubuhnya yang ramping dan sedikit kurus. Mengangkat tubuhnya tepat di depanku, dengan cekatan kumasukkan penisku ke lubang vagina Ika, “Bu… Aduh… Kamu benar-benar nakal…” kata Ika. Lengan Ika melingkari leherku dan kakinya mencengkram pinggulku, membuat penisku lebih mudah masuk ke dalam vaginanya. “Tidur… Tidur… Kedua tanganku meraih pantat Ika yang tidak terlalu besar untuk masuk dan keluar dari penisku lebih mudah. ​​Karena tubuh Ika yang ringan memudahkanku untuk berkomunikasi saat memeluk Ika. Saya mempertahankan posisi ini sampai Ika orgasme untuk ketiga kalinya. “Masa..em.. Keluarlah..” kata Ika mencoba memegang tubuhku sementara tubuhnya tidak bisa mencapai tubuhku karena terhalang oleh anggota panjangku. Saat tubuh Ika lepas dari tanganku, aku mendorong tubuhnya sedikit agar menghadap ke dinding. Sementara aku membisikkan kata-kata ramah di telinganya “Aku akan membuatmu bahagia malam ini,” godaku. “Mas…” Ika menghela napas. Kaki Ika terbentang lebar, jadi lebih mudah bagiku untuk menembus lewat belakang. Alhamdulillah.., penisku masuk jauh ke dalam lubang nafas Ika yang masih ada. Kedua tanganku memegang pinggul Ika dari belakang, membuatku lebih mudah untuk bergerak maju mundur. Tangan Ika menekannya ke dinding ruangan. “Mas.. Enak banget…” erang Ika. “Kamu benar-benar… Tuan, Mas… Uuuuu,” perintah Ika beberapa kali, tapi itu tidak menghentikan permainanku untuk semakin hingar bingar. Puas dengan posisi ini, aku bersandar pada Ika yang masih berdiri, mengangkat satu kaki untuk memasukkan anggotaku dengan bebas. Retak.. Retak.. Retak.., suara penisku mulai basah oleh cairan Ika, cukup menetes ke pahaku. “Tentang.. Kamu.. kamu pandai membuatku berenang.. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” “Kakak.. I.. Tidak.. Tahan..” Setiap kali Ika perempuan membuka pintu, dia menuangkan cairan putih kental ke batang penisku. Setelah puas, akhirnya aku mengangkat tubuh Ika dan meletakkannya di tepi tempat tidur. Kali ini saya melakukan doggy style, saya sangat menikmati bermain dengan beberapa variasi hubungan intim. “Heck…” Wajah Ika tenggelam lebih dalam ke bantal saat penisku kembali menusuk. “Oh.. Ika.. Kamu benar-benar menyenangkan..” pujiku. Saat aku menggerakkan tubuhku bolak-balik di belakang Ika, aku bisa dengan jelas melihat keringat yang menetes dari tubuh kami. Pada akhirnya Ika menjerit panjang dari belakang “Mmm.. aku sangat suka manimu, Mas.”, kata Ika sambil menelan semua mani yang ejakulasi. Menjilat sisa-sisa sperma yang masih menempel di batang penisku, “Terima kasih, Mas. Kamu memberiku apa yang selalu aku impikan,” kata Ika. Ika menjelaskan: “Sampai sekarang, pacar saya tidak pernah memberi saya semua ini, selama dia keluar, dia tidak perlu memikirkan saya. Malam itu kami tidur dalam pelukan satu sama lain, sampai pagi benar-benar telanjang, saya tidak ingat berapa kali saya memuaskan Iku. Tapi saya bangga bisa membawa kesenangan bagi pasangan saya. Karena bagi saya, seks bukan milik satu orang, tapi milik kedua pasangan yang terlibat di dalamnya. Di pagi hari, Ika membangunkanku pukul 06:00 “Mas… antar aku ke stasiun, aku harus kembali,” tanya Ika. “Oke, ayo kita berkumpul,” kataku. “Mas, kamu berjanji akan membuatkanku satu saat aku mau,” kata Ika. “Ya sayang, selama kamu mau.. aku mau,” jawabku penuh harap. Kemudian mereka berdua masuk ke kamar mandi. Dan di kamar mandi kami kembali bercinta di kamar mandi. Dan tidak diketahui berapa kali Ika meminum kenikmatan itu. Yang pasti adalah bahwa saya memiliki pertandingan yang bagus melawan Ika. Ketika saya sudah siap, saya check out dan pergi ke stasiun Bungurasih. “Hati-hati, Ika,” aku mencium keningnya. “Terima kasih Masu sudah main tadi malam dan pagi ini,” kata Ika bersyukur. “Kamu luar biasa, Mas,” puji Ika. Akhirnya, tubuh kurus Ika melompat keluar dari mobilku dan masuk ke bus jurusan K City. Lengannya melambai lagi saat tubuhnya menghilang ke kerumunan stasiun. Hari ini meninggalkan cerita yang maha esa karena permainan seks saya bisa diterima oleh pasangan saya. Setelah hari itu, mereka sering saling menelepon, saling peduli, berbagi dan sering bertemu untuk melepaskan nostalgia, dan berakhir dengan permainan cinta. Ika, salah satu teman saya di obrolan sekarang tidak tahu harus ke mana. Kuharap kau ingat betapa indahnya waktu kita bersama. Dan aku masih berharap kamu akan kembali ke hari-hariku untuk menikmati bersama

BACA JUGA : Maafkan aku tante

Comments


gifboz.gif
bottom of page